Tuesday, October 27, 2009

PUTERI KAMI: AINNUR RAIHANA

Oleh Abu Naufal

Ainnur Raihana Binti Ahmad Tarmizi nama diberi. Dilahirkan pada pagi 20 Oktober 2009 pada jam 3.37 pagi. Inilah antara gambar yang sempat diambil oleh saya untuk diabadikan dan dikongsi bersama para pengunjung. Ada juga yang bertanya-tanya cerita kelahiran. Itu nanti insyaAllah akan saya tulis kemudian. Buat masa ini masa belum mengizinkan. Sedang menanda kertas peperiksaan akhir tahun 2009. Kertas Bahasa Arab tahun 4 dan 5.



Ainnur Raihana ketika dilahirkan. Masih dalam Labour Room. Buat kali kedua saya masuk menemani isteri untuk memberikan semangat dan dorongan.

Ainnur Raihana setelah dibersihkan dan dimasukkan ke wad bayi "Specialist Babay Care" di Hospital Langkawi untuk pengawasan.



Tangan kanan Ainnur Raihana terkeluar dari balutan bedungnya.


Menongkat pipi tembamnya.


Lebih jelas.



Dalam wad sambil lena.


Hari ke-3, wajah semakin cerah.

Kasihan Ainnur Raihana ditahan di wad selama 5 hari untuk pengawasan.



Ini adalah wajah hari ke 7, seminggu selepas dilahirkan. Muka macam siapa ya? hehe





Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/
0195785596

Saturday, October 17, 2009

MEMORI HARI 16 OKTOBER

Oleh Akhi Mizi

SETIAP memori adalah sangat berharga. Ia jika tidak diabadikan dalam kantung kehidupan supaya kekal dalam lembar ingatan, barangkali akan terlupa oleh berlalunya waktu. Pada tahun ini Memori Hari 16 Oktober diabadikan di blog saya ini. Hidup makin bermakna tetapi bahagia tetap dicari.


Gambar 16 Oktober keluarga tercinta: Akhi Mizi, Ukhti Jazirah dan Ahmad Naufal Alwafi.



Sengaja abadikan kenangan Isteri tercinta yang sarat hamil anak ke-2 kami sambil mendukung Ahmad Naufal Alwafi di depan Honda City 1.5 vtec. Ketika ini telah cukup 9 bulan.


Kek Hari Lahir saya yang disediakan oleh isteri tercinta (ops, bukan buat sendiri, sendiri mau ingatlah Saleha Bakery sebelah tu je) ketika menyambut Ulangtahun kelahiran saya yang ke-29 di D'sa Penarak Restaurant, Langkawi.


Puan yang beli kek pun nak ambil gambar kenangan juga. Maklumlah 17 Disember nanti bolehlah banding Kek yang Akhi Mizi nak buat pulak, Haha... (Buat apa besar-besar, makan 3 beranak je. 17 Nanti 4 beranak lah)




Majlis potong kek. Terpaksa pegang tangan Naufal kalau tidak habislah... Potong guna sudu je, pisau tak dapat sebab beli kek kecil.


Lepas potong kek barulah order sampai. Hah, inilah hidangan santapan hari lahir. Hehe


Besar tak ikan siakap ni? Teka masak apa? 3rasa? Hehe... betui3x. 640g untuk 3 mulut. Mulut Naufal kecil je, mulut baba dengan ummi dia lah, haha... lu fikir la sendiri.



" Test, test... masak ke idak ni?" hehe...



Separuh masa pertama, ikan siakap telah cerah sebelah dibalun. Sambal belacan duk tera tu juga, hehe... kalau di rumah sambal belacan yang cerah dulu.



Akhirnya, berjaya juga menghabiskan isi ikan siakap ni. Ada lagi 1 gambar tapi tak dimasukkan sebab lepas ni "Baba" lah pulak ambil giliran. Tinggal yang tak boleh masuk perut saja.. Haha, sendiri mau ingat la.


Memang seronok 16 Oktober tahun ini. Mujurlah isteri pun belum beranak lagi. Anak pun sudah sihat. Saya pun makin sihat. Tahun depan apalah agaknya ceritanya.
Salam.


Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Monday, October 12, 2009

BENARKAH GURU j-QAF MALU MENGAKU DIRI GURU j-QAF?

Oleh Akhi Mizi

TIDAK pernah saya fikirkan dengan begitu serius. Tetapi ada ketikanya terfikir juga di benak rasa persoalan ini. Benarkah Guru j-QAF malu mengaku diri Guru j-QAF?


Gambar hiasan: Kem Literasi Al-Quran Daerah Langkawi. Antara memori terindah saya sebagai guru j-QAF.

Bagi diri saya; tidak pernah rasa malu atau rendah diri untuk mengakui diri sebagai guru j-QAF. Cuma ada ketikanya saya memperkenalkan diri saya sebagai guru Bahasa Arab kerana memuliakan opsyen saya yang sebenar. Hakikatnya sama ada Guru yang mengajar Pendidikan Islam atau Bahasa Arab kedua-duanya adalah Guru j-QAF yang sama. Guru yang memikul amanah dan tanggungjawab yang sama. Guru yang berkhidmat untuk memperkasa Pendidikan Islam khususnya di Malaysia tercinta.


Terkejut saya bila baru-baru ini dalam Kursus Khas ada yang menyebut kononnya Guru j-QAF malu untuk mengaku diri Guru j-QAF? Kenapa perlu malu? Dirungkaikanlah beberapa sebab antaranya kerana Guru j-QAF ini mengajar di sekolah rendah, tidak setaraf dengan nilai ijazah yang diperolehi, ilmu tak berkembang kerana tiada cabaran.


Saya cuba menyelami diri sendiri. Saya sendikit pun tidak berasa malu menjadi Guru j-QAF.


Mungkin ada orang beranggapan malu. Malu; barangkali kerana guru j-QAF itu statusnya adalah guru yang mengajar subjek agama atau Pendidikan Islam di sekolah rendah. Mungkin juga malu kerana tiada berupaya untuk trampil dengan gaya pemakaian seorang ustaz atau ustazah. Persoalannya bagaimana rupanya trampil ustaz dan ustazah itu?


Di Malaysia, persepsi kebanyakan masyarakat kita adalah jumud. Orang agama, kalau ustaz mesti berkopiah sentiasa, berkemeja lengan panjang atau baju melayu cekak musang, atau bertelok belanga, berkain pelikat, berjubah, berserban dan berwatak slow dalam segala segi. Kalau ustaz tidak memakai kopiah, mungkin orang akan anggap itu bukan ustaz yang sebenar. Apakah situasi ini yang menghantui guru j-QAF?


Empat tahun berkelana di Mesir. Saya telah melihat rupa Islam diamalkan dengan cara yang terbuka. Bukan mencari talfiq semata-mata dengan mengambil qaul mudah sahaja, tetapi mengamalkan Islam dengan cara yang wasatiah. Di Mesir, kami pelajar Malaysia juga terkena tempias budaya dan persepsi orang Malaysia. Terutamanya golongan siswi, tetapi bukanlah seluruhnya. Ada yang beranggapan golongan tidak berkopiah ini sebagai kurang atau tidak thiqqah.


Hakikatnya apakah kita telah benar-benar memahami Islam? Mengapa disukarkan Islam yang sifatnya Yusr (mudah)? Mengapa dibekukan Islam yang sifatnya Murunah (fleksibel)? Mengapa disempitkan Islam yang sempitkan Islam itu sehingga menjadi kurang menarik kepada golongan yang boleh diseru kepada Islam.


Ustaz j-QAF atau Guru j-QAF adalah insan yang sama. Adakah berbeza? Guru dan Ustaz itulah pendidik, pengajar, muaddib dan mursyid yang memikul beban yang sama. Jika Ustaz itu tidak berkopiah, tidak berserban, tidak berjubah janganlah dianggap bahawa dia bukan ustaz. Dalam masa yang sama ustaz-ustaz yang tidak berkopiah, tidak berserban dan tidak berjubah itu pula janganlah malu untuk mengaku diri adalah Guru j-QAF.


Guru j-QAF inilah yang telah menukar rupa Guru Pendidikan Islam di sekolah dengan rupa yang baru. Kalaulah polemik GPI yang dulu-dulu dibincangkan semula dan Guru j-QAF itu pun tidak mampu menukar rupa GPI, kita sedang menuju kehancuran.


Ayuh, Guru j-QAF bangun dan berkatalah " saya adalah guru j-QAF, saya berjuang untuk Islam kerana Allah."



Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Saturday, October 10, 2009

BARU LIMA TAHUN... (Siri 3)

Oleh Akhi Mizi




Keluargaku: Gambar Aidilifitri pada tahun ini (1430H)


Ayah dan emak yang sentiasa bahagia.


Keluarga kecil saya bersama ayah dan emak di pagi hari raya 1430H/2009.


Setia: Ayah menemani emak di wad semasa menjalani perawatan di Hospital Langkawi.



Kakak: memberikan emak semangat untuk rawatan yang akan dijalani. Ketakutan dan kerisauan pada wajah emak membuatkan aku sayu. Air mata tiada harganya.
**************
SUDAH agak lama juga saya tidak menulis catatan di blog. Sehinggakan ada kawan-kawan, teman-teman yang menghantar e-mel, sms dan menelefon bertanyakan tentang kemaskini (update) catatan terkini, bila hendak diterbitkan (publish). Terima kasih kepada kawan-kawan yang ingat kepada blog saya. Tetapi maaflah kerana saya membuatkan kalian menunggu.

Saya tahu jemunya bila masuk ke blog yang kita suka baca tetapi TANPA UPDATE. Berkali-kali bukan sekali. Namun, apakan daya. Bukan tidak mahu menulis. Bukan merajuk. Bukan takut. Bukan hendak berhenti. Sebenarnya saya memang hendak menulis. Memang sangat-sangat hendak menulis. Banyak yang berlaku dalam hidup saya sepanjang saya tidak menulis. Ada yang berbentuk nikmat, ada yang berbentuk ujian. Ada yang menguja diri, ada juga yang mengguris hati. Namun, itulah kehidupan. Ia tidak semuanya manis. Hakikat yang perlu ditelan itu ada kalanya pahit.

Bila saya hendak manulis semula hari ini, saya tidak menemui tajuk untuknya. Teringat saya pada catatan BARU LIMA TAHUN yang saya janjikan ada sambungan siri-3. Dua catatan yang lalu tentang tajuk itu saya kaitkan dengan tugas saya, tetapi kali ini saya akan menulis yang menjurus kepada kehidupan peribadi saya sendiri. Agak berbeza, mungkin ada lagi catatan-catatan dengan tajuk ini BARU LIMA TAHUN kemudian ini.

Duduk sendiri tengah-tengah malam saya muhasabah diri. Mengimbau kembali bagaimana rupanya saya sebelum bergelar guru. Bagaimana rupanya saya sebelum berkahwin dan mempunyai anak. Ada senyum terukir di bibir. Apa tidaknya, dulu fizikal saya berbeza dengan sekarang. Begitulah kehidupan. Tahun-tahun yang lalu ia telah pun berlalu. Untuk kembali ke tahun-tahun lalu adalah mustahil. Kita tidak punya mesin masa untuk ”back to the future”. Kita juga tidak boleh memutar kembali masa-masa yang telah berlalu. Kalaulah kita boleh, tentunya banyak perkara dalam hidup kita yang silap dapat diperbetulkan, diperbaiki. Masalahnya ketika keputusan itu diambil kita sendiri pun tak tahu apakah suatu masa nanti keputusan itu menjadi salah.

Realitinya, apa yang kita miliki hari ini adalah kurniaan Tuhan yang wajib kita syukuri. Seandainya kita bersyukur, pasti Tuhan akan menambahkan nikmatnya. Tetapi sekiranya kita tidak bersyukur (kufur nikmat) sesungguhnya azabNya amat pedih. Janganlah dipedulikan orang lain tentang nikmat yang mereka dapat. Janganlah dibanding-bandingkan. Boleh jadi mereka mendapat nikmat yang besar, mereka itu juga mendapat dugaan dan ujian yang besar.
Bercakap tentang ujian dan dugaan ini, saya cukup kagum dengan mereka yang dapat melalui ujian dan dugaan Allah dengan cekal, sabar dan tabah. Bahkan mereka yang kuat iman bertambah taqwanya kepada Allah dengan cubaan, ujian dan dugaan ini. Setiap manusia ada ujiannya yang tersendiri. Dalam Al-Quran pun Tuhan memberikan contoh-contoh ujian seperti ketakutan, kelaparan, kehilangan harta benda, kematian, kesakitan, kerugian dan sebagainya. Bahkan dalam sirah dan sunnah pun banyak contoh yang diperlihatkan kepada kita.

Dalam lima tahun menjadi guru ini sudah banyak juga nikmat dan ujian yang telah dan sedang saya lalui. Bersilih ganti antara nikmat dan ujian itu. Ada kalanya air mata pun tumpah mengalir. Ada kalanya emosi terusik. Nubari terluka. Ada ketikanya pula pelbagai rasa tumbuh dan melata dalam jiwa, berselirat dan berselingkit dalam rasa.

Tentulah sudah banyak perkara yang dilalui dan ditempuhi sepanjang lima tahun ini. Bukan sahaja dalam kerjaya perguruan, bahkan kepada kehidupan keluarga dan bermasyarakat. Ada masanya saya futur kepada perjuangan. Merasa letih, penat, lelah dan putus asa. Tetapi tidaklah sampai ke tahap benci. Perjuangan mendidik ini bukan sekadar pergi sekolah 7.30 pagi pulang 2.30 petang. Ianya lebih dari itu. Kehidupan seluruhnya berfikir, mencatur, menyusun strategi untuk membebaskan anak-anak murid dari belenggu kejahilan. Menyusun kepribadian mereka menjadi anak soleh yang kelak di akhirat bila ditanya apakah yang telah saya lakukan di dunia, amalan saya akan membebaskan saya dari api neraka.

Kehidupan saya sejak akhir-akhir ini amat sukar, genting dan kritikal. Ujian-ujian Allah yang datang bersilih ganti. Memang mencemaskan. Dalam sepanjang masa itu, saya Cuma berharap saya sabar, cekal dan tabah melaluinya. Ujian-ujian Allah ini barangkali adalah kifarah untuk menyucikan dosa-dosa yang telah lalu.

Beberapa hari sebelum menjelang Aidilfitri, saya demam kemudian batuk dan selsema. Diikuti dengan anak dan beberapa ahli keluarga yang lain. Mujurlah demam anak tidak teruk. Kebah selepas mendapat rawatan dan ubat di Klinik Delima. Selsema saya berlanjutan. Mak saya pun demam pada akhir Ramadhan. Entah mengapa sejak awal Ramadhan lagi saya telah merasakan Aidilfitri tahun ini tidak terasa seronoknya. Baju raya pun dibeli hampir akhir Ramadhan.

Hari raya kedua, segalanya terungkai. Mak saya dimasukkan ke wad. Penyakit lamanya datang kembali. Kanser yang amat amat merbahaya kepada semua wanita. Perawatan berjalan mengikut prosedur yang ditetapkan. Macam-macam yang dijalani emak. Dari ubat sampailah ke rawatan kimoterapi. Jadual rawatan akan diteruskan untuk menjalani Radioterapi pula di Pulau Pinang. Tetapi belum dapat tarikh lagi. Sekarang ini mak berehat di rumah.

Dalam situasi begini, saya pula dapat surat untuk berkursus di Sungai Petani. Isteri sudah masuk usia 9 bulan kehamilan. Anak pula masih kecil dan memerlukan kepada perhatian. Kasihan isteri, anak dan mak kalau saya berkeras hati juga hendak pergi berkursus di Sungai Petani. Saya terhimpit dengan situasi. Emak pun mengharapkan saya di sisinya memberikan dia sokongan dan dorongan. ”Birrul walidain” itu adalah satu kefardhuan.

Saya segera teringatkan hadis tentang seorang pemuda yang datang bertemu dengan Rasulullah kerana hendak pergi ikut rombongan jihad berperang pada jalan Allah. Pada ketika itu Rasulullah bertanyakan kepadanya tentang ibu bapanya, kemudian Rasul menyuruhnya pulang dan memelihara ibu bapanya lantaran jihadnya pada ketika itu adalah ’birrul walidain’ berbakti kepada ibu bapanya bukannya pergi angkat senjata berperang.

Dalam situasi saya pada ketika itu, saya mendapatkan pendapat beberapa orang kawan. Ternyata, apa jawapan mereka seperti yang saya duga.

Kemudian saya mendapat makluman bahawa kursus yang sama akan diadakan di Langkawi iaitu siri 3. Lantas saya pun menghubungi pegawai yang terlibat. Setelah beberapa proses alhamdulillah saya dicalonkan untuk mengikuti kursus di Langkawi di Pusat Latihan Hotel Chandek Kura. Sekurang-kurangnya pertama saya dapat ikuti kursus walaupun keadaan kesihatan saya yang agak kurang memuaskan, (selsema dan batuk) dan kedua saya boleh standby untuk apa-apa kemungkinan tentang anak, isteri dan mak saya.

Segalanya berjalan dengan elok walaupun saya sakit. Tekak saya bagai nak pecah. Batuk bersilih ganti dalam dewan kursus. Hari pertama kursus malamnya, isteri demam. Badannya panas. Mujurlah demamnya tidak teruk. Esoknya anak saya pula panas badan. Mujurlah ubat masih ada yang diambil seminggu lepas. Selepas diberikan ubat, masih tidak berkurang. Hari ke-tiga anak batuk lebih teruk. Selepas selesai sahaja kursus saya terus saja pulang untuk membawa anak ke klinik untuk ambil ubat.

Di klinik lain pula ceritanya. Doktor menyarankan saya memasukkan anak ke wad. Tetapi selepas memberikan bantuan oksigen, anak nampak sikit pulih. Mujurlah belum teruk. Kalau lewat lagilah teruk. Sudah saya berkursus, terpaksalah tunggu sampai habis kursus. Doktor menyarankan kalau nampak semakin teruk terus saja dibawa ke wad. Alhamdulillah semakin pulih setelah itu. Dua hari saya bercuti untuk menjaga anak. Kebetulan saya pun batuk dan sakit tekak. Suara hilang. Berkorban demi anak dan isteri tercinta tiada terasa apa kerana mereka adalah segalanya.

Segalanya sudah semakin pulih. Ujian ini diberika kepada saya dan keluarga. Kamilah yang merasainya. Orang lain tidak tahu. Mereka Cuma pandai bercakap. Kadang-kadang mereka simpati tetapi entahlah ikhlas atau tidak. Paling teruk ada yang mempertikaikan.

Teringat saya orang yang pandai jawab ini. Bila saya kata mak saya sakit, dia jawab maknya, mak orang lain pun sakit. Bila saya kata isteri dah kena standby untuk kelahiran, dia kata yang due belum sampai tak akan beranak lagi. Apakah dia tahu bila tarikh isteri saya akan beranak? Cakap saja pandai, otak macam tak ada. Bila saya kata anak saya tidak sihat dan demam dia pula kata anak isteri boleh tolong jaga. Isteri saya sarat mengandung, dia tahukah berapa teruknya orang mengandung. Apakah dia pernah mengandung? Apakah dia pernah merasai apa yang orang lain rasai? Dia cuma pandai cakap sahaja. Bila saya kata saya pun demam mulalah dia anggap saya ni kaki auta. Sebenarnya memang saya tidak sihat. Tetapi saya gagahkan juga hadiri kursus itu. Saya tidak mahu jadi orang yang dianggap bukan-bukan. Saya bukan kaki MC. Cubalah cek kalau saya pernah MC sepanjang berkhidmat. Saya lebih rela ambil CRK.
Orang yang pandai cakap ini mungkin dia tidak pernah diuji. Orang yang rasa ibtila' Tuhan akan tahu dan mengerti. Bukan semua perkara boleh diselesaikan oleh manusia. Bagi saya kembalikan kepada Allah. Jika dia mahu segalanya akan jadi.

Biarlah segalanya saya tanggung sendiri. Tak perlu mengadu dan berkongsi dengan orang kepala batu. Benarlah baru lima tahun. Baru hendak membina keluarga. Anak-anak masih kecil. Baru hendak membina kerjaya. DG41 paling rendah dalam kumpulan profesional. Jangan cakaplah tentang APC tak pernah dibayangkan pun. Cukuplah kalau Tuhan boleh menjadikan saya ikhlas dalam setiap kerja saya dan memberikan hidayah dan jalan keluar atas segala masalah. Saya langsung tidak berharap kepada apa-apa yang tidak pasti. Cukuplah kalau saya boleh berjuang dengan ikhlas.
Tuhan boleh memberikan apa sahaja sama ada nikmat atau ujian. Dia yang menjadikan dia yang meniadakan. Doa dan harapan saya, semoga Tuhan menjadikan saya orang yang bertaqwa.


Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/
sms: 0195785596

Wednesday, September 16, 2009

TAHUN-TAHUN YANG LALU

Oleh Akhi Mizi

TAHUN-TAHUN yang lalu apa yang telah berlalu tidak mungkin berulang kembali.

Pada kesempatan ini saya ingin merakamkan ucapan Selamat Aidilfitri buat semua kawan-kawan yang mengunjungi blog ini. Jika sudi sms hantar ke nombor 0195785596.

Saya juga meminta maaf atas segala kasalahan dan kesilapan yang diri saya pernah lakukan.

Salam Lebaran.
Maaf Zahir & Batin.



Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Wednesday, July 22, 2009

Benarkah j-QAF Ke Sekolah Menengah?

Oleh Akhi Mizi
j-QAF akan diperluas ke Sekolah menengah lapor Utusan Malaysia memetik kenyataan Timbalan Menteri Pelajaran Malaysia. Begitulah akhirnya. Setelah agak lama juga bermain dengan khabar angin.

Bilik j-QAF ini bukanlah sesuatu yang senang untuk diwujudkan sebagai bilik darjah kondusif.

Saya sedikit pun tidak terkejut. Sebenarnya sudah lama dengar cerita yang program j-QAF akan diperluaskan ke sekolah menengah. Justeru, setelah membaca kenyataan menteri timbullah pelbagai persoalan dan bermain dalam minda saya.


Ternyata, apa yang pasti program j-QAF semakin diberikan perhatian. Saya dengan sengaja menghantar sms kepada beberapa sahabat guru-guru j-QAF bertanyakan pandangan mereka jika sekiranya guru j-QAF kohot pertama 2005 akan ke sekolah menengah. Ternyata respons mereka sebagaimana dugaan saya. Kebanyakannya lebih suka terus di sekolah kebangsaan. Hanya seorang dua saja yang tergerak hati hendak ke smk pula.


Benarkah? Jika baru-baru ini Akmal Ahmad ada menulis di blognya tentang budaya selesa guru j-QAF, adakah isu seperti ini juga budaya selesa? Mungkin Akmal ada pandangannya sendiri. Tetapi saya berpandangan ini bukanlah budaya selesa. Ini adalah satu iltizam yang kuat.


Dulu, berapa orang saja yang hendak jadi guru j-QAF di sk? Lepasan Al-Azhar, Jordan, Syria, UIA, UM, UKM, KUIN dll masing-masing masuk ke sk dengan macam-macam persepsi. Ada yang berkata 'hilang ilmu mengajar di sk' ada yang kata 'otak tak berkembang' ada yang kata 'tak ada cabaran' dan macam-macam lah yang negatif belaka.


Hakikatnya tidak. Setelah memasuki medan sebenar barulah tahu.


Apa yang menjadi isu, jika guru j-QAF di sk ke smk adalah isu disiplin. Itulah yang haru biru. Isu Disiplin ini di sk pun sudah macam-macam. Di smk lagilah celaru. Apatah lagi, fungsi j-QAF adalah untuk memulihkan murid yang keciciran. Selalunya murid yang bermasalah disiplin di smk adalah daripada golongan murid yang keciciran dalam pelajaran. Justeru, fikir-fikirlah.


Barangkali sebenarnya kohot pertama tidak ditawarkan pun ke smk. Apatah lagi kalian memegang diploma pendidikan KPLI-SR. Ingatlah sendiri. KPLI-SR, bukan KPLI-SM. Justeru, teruskan perjuangan di sk sebagaimana istiqomahnya kita sebelum ini melaksanakan segala program j-QAF demi agama, nusa dan bangsa.
Banyak cerita-cerita j-QAF yang belum sempat saya tulis. InsyaAllah saya akan tulis nanti.








Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Tuesday, July 14, 2009

BARU LIMA TAHUN... (Siri 2)

Oleh Akhi Mizi

Akhi Mizi masih merenung dan terus merenung mencari diri yang sebenar sebagai seorang guru.

KADANG-KADANG kita tidak sedar, ketika kita sedang menangis kita merasakan diri keseorangan tetapi sebenarnya ada orang lain yang menumpang rasa sedih atas tangisan itu. Kita selalu mengatakan kita keseorangan ketika duka tetapi hakikatnya kita ada teman yang ramai. Teman berduka... kerana hidup ini tidak semata-mata untuk suka. Lebih dahsyat kedukaan mereka berbanding kita. Mengapa kita harus lagi untuk merasakan keseorangan dan kesepian? Jika kita sebenarnya yakin bukan cuma kita seorang yang sedih dan berduka.

Mungkin kita diuji dengan kehilangan, tetapi orang yang diuji dengan kematian bukankah lebih dahsyat?

Yakinlah, Tuhan Maha adil. Dialah yang memberikan kita apa yang kita miliki sekarang. Dia Maha berkuasa. Bila-bila masa sahaja dia boleh mengambilnya semula. Justeru berdoalah kepadaNya agar kita diberikan rasa sabar, cekal dan tabah dalam jiwa. Lantaran kehidupan di dunia ini hanyalah bersifat sementara.

Masih banyak impian dan cita-cita kita yang belum tercapai. Akan tercapaikah? Entahlah. Masih jauh perjalanan hidup ini kerana kita tidak tahu bila sebenarnya tarikh ajal kita. Jika kita tahu, tentulah kita akan pesimis, putus asa, lemah semangat dan menyerah kalah. Itulah yang tidak sewajarnya. Mengingati mati adalah mulia. Namun bukan mengingati mati dengan meninggalkan semua perkara. Lantaran dunia adalah tempat persinggahan untuk menjadi jambatan menuju ke alam akhirat yang kekal abadi.

Setiap takdir di dunia ini adalah percaturan Allah SWT. Jika ini pun masih tidak diyakini, manakah martabat keimanan kita? Tidakkah kita berpegang dengan rukun iman yang ke-6 itu? Tidakkah kitalah guru yang sering mengajarkan ini kepada anak didik kita? Guru jenis apakah kita ini kalau mengajarkan saja, mengamalkan tidak?

Tuhan telah mentakdirkan saya menjadi seorang guru dan berstatus Guru j-QAF. Justeru saya akur dan terima dengan rasa syukur.

Status guru agama bukan untuk dibanggakan, meskipun Islam memuliakan kita? Status ini untuk dihayati. Sejauh mana kita telah memahami cara mendidik anak-anak didik kita? Sejauh mana kita telah berusaha membebaskan mereka daripada belenggu kejahilan? Sejauh mana kita telah melaksanakan amanah mendidik ini dengan cara yang paling berkesan?
Banyak lagi soalan-soalan muhasabah seperti ini yang boleh dicipta, dibaca dan difikirkan. Namun, bolehkah kita berjanji dengan diri sendiri bahawa kita bukan guru biasa. Kitalah guru agama. Guru yang luar biasa.

Ketika Nazri di Blognya TERATAK JALAI JAYA menulis ALIH-ALIH LIMA TAHUN, saya tersenyum sendirian. Memang benar apa yang ditulis olehnya tentang guru j-QAF yang berkorban balik lewat mengajar di luar jadual waktu persekolahan iaitu kelas tasmik. Tidak kira lagi KBS di hujung minggu. Tetapi pada saya itu semua adalah pengorbanan yang memang perlu dilakukan dengan ikhlas. Sama ada kita suka atau tidak suka. Itulah hakikatnya.

Dulu pun ketika PPSMI diperkenalkan pada 2003, guru-guru Matematik dan Sains terpaksa juga mengajar dalam Bahasa Inggeris walaupun mereka sendiri tidak bersedia, tidak mampu dan tidak ikhlas barangkali. Tetapi mereka mengikut juga dasar itu kerana adanya elaun 10% dan 5%. Justeru apabila murid tidak faham, tidak mampu menguasai guru pun mengajarlah dalam bahasa yang mudah difahami iaitu Bahasa Melayu @ Bahasa Malaysia @ Bahasa Kebangsaan semasa pelaksanaannya (2003-2012). Irosnisnya, bayaran elaun itu Cuma 10% maka 10% sahajalah mengajar dalam Bahasa Inggeris. Akhirnya apa jadi? Kerajaan mengambil keputusan memansuhkan PPSMI dengan alasan yang relevan setelah melalui fatrah yang agak panjang. Apakah yang akan terjadi kepada generasi itu agaknya? Mungkinkah akan wujudnya jurang yang amat berbeza antara murid yang menguasai dengan murid yang ketinggalan?

j-QAF (Jawi, Al-Quran, Bahasa Arab dan Fardhu Ain) apa ceritanya pula? Cerita berjaya atau cerita gagal? Mesti ada kedua-duanya. Adakah terlalu awal untuk membuat refleksi? Saya rasa tidak. Sekarang sudah masuh tahun ke-5 pelaksanaannya.

Saya masih ingat dengan pasti, ketika lawatan seorang pegawai kanan di JPN Kedah ketika itu ke sekolah saya untuk memantau pelaksanaan program j-QAF pada tahun 2005, kami dimaklumkan peruntukan untuk pembangunan makmal j-QAF akan turun dan sekolah saya dan sebuah lagi sekolah di daerah ini telah dimaklumkan akan menjadi antara sekolah terawal akan menerima kemudahan itu. Saya tidak pasti sekolah-sekolah di Daerah lain dalam negeri Kedah ini jika mendapat makluman yang sama. Tetapi sehingga kini tahun 2009, jangan kata makmal dan kemudahan yang dijanjikan itu sebuah komputer atau laptop pun tak diberikan. Kalau makmal yang dijanjikan itu akan dilengkapi dengan makmal Bahasa Arab, Bilik Pemulihan Jawi dan pejabat yang dilengkapi dengan peralatan seperti LCD, laptop/komputer, Layar LCD, kerusi meja dll sehingga kini yang kami ada cumalah sebuah bilik j-QAF berstatus tumpang (asal sebuah bilik darjah).

Ketika PPSMI dilaksanakan dulu, guru-gurunya bukan sahaja di bekalkan dengan laptop, LCD bahkan pelbagai kemudahan dan perisian untuk memastikan PPSMI berjaya.

Guru-guru j-QAF ini akhirnya keluarkan wang gaji sendiri untuk membeli laptop untuk mengajar menggunakan ICT. Kalau mengajar tak guna ICT, nanti dikatakan ketinggalan zaman dan macam-macam. Laptop itu jugalah digunakan untuk megisi data, menyediakan rekod, laporan dan sebagainya. Tidak ikhlas lagikah guru j-QAF yang sanggup berkorban sebegini?

Tetapi apa nasibnya j-QAF? Sama-samalah kita renungkan. Selain berita-berita di akhbar dan sedikit sedutan di tv saya rasa belum ada lagi iklan khas tentang program j-QAF ini ditayangkan di tv. Bukankah kita maklum ini program perdana yang punya peruntukan besar? Mengapa tidak diwar-warkan kebaikan program j-QAF di media elektronik. Adakah kita yakin semua masyarakat sudah tahu apa itu j-QAF? Atau adakah hendak tunggu j-QAF juga menerima nasib seperti PPSMI?

Dalam model j-QAF penekanan kepada Jawi, Khatam Al-Quran, Bahasa Arab dan Fardhu Ain. Tujuannya Cuma satu iaitu memperkasa Pendidikan Islam. Tujuan yang murni ini bukan boleh dicapai dengan satu usaha. Sebaliknya semua berperanan barulah boleh mencapainya. Bukan hanya sekadar Pendidikan Islam itu dilihat pada silibus kurikulum semata-mata, tetapi secara keseluruhannya. Semuanya hendaklah diperkasa. Dari atas sampai bawah. Syumul.

Setelah lima tahun berlalu, kesedaran menguasai jawi mula tersemat. Rasa bangga dan seronok melihat murid-murid dapat membaca dan menulis jawi dengan betul dan baik. Pelbagai kemahiran dapat dikuasai.

Murid yang Khatam Al-Quran meningkat ketara. Dulu sebelum ada j-QAF bukan tidak ada murid yang khatam semasa di sekolah rendah tetapi jumlahnya kecil. Sekarang dengan adanya j-QAF murid-murid yang khatam al-Quran ini bertambah tahun demi tahun, bulan demi bulan, minggu demi minggu, hari demi hari. Mutu bacaan Al-Quran juga meningkat.

Murid-murid yang dulunya tidak tahu mengambil wuduk kini sudah pandai. Bukan itu sahaja, bertayammum pun mampu. Murid juga mampu melaksanakan solat berkat usaha mengadakan Kem Bestari Solat. Rajin pula mereka solat sampai bersepah sejadah di surau. Berpasir lantai surau. Tak mengapalah asalkan mereka mahu solat.

Murid yang dulunya tak minat dan takut kepada Bahasa Arab kini sudah mampu menguasai kalimat-kalimat, ibarat dan ayat-ayat Bahasa Arab. Bukan sekadar mendengar, bertutur dan membaca bahkan mereka juga dilatih menulis dengan pendekatan imlak. Hebat bukan? Bukanlah betul semua. Tetapi nyata mereka mampu.

Itu semuanya cerita-cerita manis. Yang suka. Yang duka belum diterjemahkan.

Hakikatnya, jalan untuk mencapai ke tahap itu bukanlah mudah. Hanya yang jadi guru j-QAF sebenar sahaja yang tahu. Guru-guru j-QAF ini pula dibebani dengan bermacam-macam data, rekod, analisa, dan pelaporan selain tugas mengajar dan tugas-tugas di sekolah. Guru-guru j-QAF itu jugalah yang menjadi jurulatih untuk menjayakan program-program ko-akademik seperti MTQ, MKQ, Kem Literasi, Mukhayyam Bahasa Arab dll di peringkat daerah dan negeri. Bukan guru-guru lain. Guru j-QAF itulah.

Ada daripada kalangan guru-guru j-QAF ini yang komitmen bukan main-main tetapi akhirnya tidak dihargai pun oleh orang-orang atas. Kasihan mereka. Itulah hakikatnya. Bukanlah senang menjadi guru j-QAF ini. Apatah lagi statusnya ialah guru luar norma. Tinggal kelas dan sekolah semata-mata menghadiri mesyuarat. Kerja di sekolah tak siap, alih-alih kena pantau menggelupur seorang diri. Siapa nak bela? Sendiri mahu ingatlah...

Perlukah dibongkar yang pahit-pahit lagi, yang duka nestapa untuk menyatakan j-QAF yang sebenar? Rasanya tidak perlu.

Pengalaman saya sepanjang lima tahun ini pun jika diingat balik banyaknya manis. Seperti yang saya tulis di awal-awal lagi. Kalau kita rasa kita menangis seorang diri, sedarlah ada orang lain yang menangis dan sedih sebagaimana kita. Kalau kita rasa kita sudah teruk diuji, sedarlah ada orang lain lebih dahsyat lagi.

Pahit manis sepanjang lima tahun bergelar guru j-QAF akan diingat sebagai memori yang tidak akan terpadam. Yang sentiasa dikenang boleh jadi sepanjang hayat.

Pernahkah anda membaca Novel Saga? Teknik ceritanya daripada pelbagai watak. Ini cerita saya. Barangkali cerita Nazri, Rokhaimi, Amrusyam, Akmal Ahmad dan orang lain berbeza. Itulah yang dinamakan antara persepsi dan realiti.

Bersambung....???

Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/
SMS 0195785596

Sunday, July 12, 2009

BLOG LIST AKHI MIZI

Oleh Akhi Mizi


BLOG LIST AKHIMIZI ini boleh dicapai di: http://akhimizilist.blogspot.com


PERSEPSI saya mudah, dengan mempunyai list sendiri mudahlah untuk saya 'melompat-lompat' berwisata di medan maya. Bahkan saya akan mendahulukan list Blog yang telah dikemaskini terlebih dahulu dan tidak perlu buka sia-sia dengan panduan Blog List ini.



Antara List yang boleh dicapai menerusi Blog List Akhi Mizi.


Melayari blog merupakan minat saya. Oleh sebab demikian saya mewujudkan lagi satu tapak yang mengandungi senarai blog yang saya ikuti. Menerusi blogspot, paparan blog yang dikemaskini akan dilaporkan secara automatik. Justeru, memudahkan untuk pelayar meninjau terlebih dahulu sebelum menjenguk masuk ke dalam ruang blog.
Saya mengaplikasikan supaya setiap blog yang disenaraikan dalam Blog List Akhi Mizi di http://akhimizilist.blogspot.com mudah ditinjau, diteliti dan dicapai. Ini adalah satu usaha yang memudahkan blog-blog yang banyak dilayari. Ada kalanya blog yang tidak terupdate pun disinggahi kerana hanya mengetik pada hyperlink tanpa melihat kepada Blog List. Dengan adanya Blog List, masa tidak akan terbuang begitu saja.
Kita pilih mana kita suka, kemudian barulah terjah...




Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/
SMS: 019-5785596

Saturday, July 11, 2009

BARU LIMA TAHUN...

Oleh Akhi Mizi

Gambar 1: Tiga insan dalam gambar ini bolehkah meyakinkan diri untuk berjumpa dan makan seperti ini lagi? Ini kerana Hj. Rushdan akan menyambung PHD, Ustaz Nasir Awang akan ke KUIN sebagai Tutor, dan Ustaz Rokhaimi akan ke... mana lagi? hehehe. Sendiri mau ingatlah...


Gambar 2: Pada malam perjumpaan itu, aku pun meluahkan cerita yang terbuku di hati hal perjuangan j-QAF di Pulau Langkawi ini. Hj. Rushdan sentiasa duk kalut dengan Blog dia... blogsppimkedah akan terus beroperasi lagikah? Aku yang ajar dia buat blog, tapi sekarang dia jauh kehadapan daripada aku.


Gambar 3: Aku masih mencari sasaran sebenarnya aku sebagai guru. Matlamat dan sasaran mungkin banyak sebab itu aku tak dapat tembak... masih memilih dan mencari sasaran aku. Suatu hari nanti aku akan tembak juga.


TERINGAT pertanyaan seorang guru praktikum yang melapor diri menjalani praktikum di sekolah tempat saya bertugas, “ustaz dah berapa lama di sini?”

Dengan nada selamba saya menjawab, “baru lima tahun.”

Dia kemudian senyum, saya pun turut senyum membalas.

Benar. Saya sudah memasuki tahun ke-lima berkhidmat sebagai guru. Sudah menjadi sidikit senior dalam profesion ini. Bahkan dari aspek umur GST, guru-guru ganti, GSTT dan guru kontrak yang datang pada tahun ini kebanyakannya lebih muda berbanding saya.

Teringat masa mula-mula menjejak kaki ke sekolah tempat saya bertugas ini, sayalah antara orang yang muda pada kiraan usia dan pengalaman. Ketika itu saya masih bujang. Masih punyai tubuh badan yang cantik. Sekarang, bak sindiran sahabat Rokhaimi dalam blognyalah. Sendiri mau ingat...

Banyak yang berbeza jika dibandingkan dulu dengan sekarang.

Pada ketika itu sayalah antara orang baru dalam penglibatan sebagai guru. Tetapi sekarang sudah banyak berubah. Seperti berubahnya fizikal dan kehidupan saya. Biarpun saya sudah berganjak menjadi senior tetapi saya literalnya masih hijau. Dalam kata lain, senior yang belum cukup kemahiran dan masih sedikit pengalaman. Senior yang masih perlu belajar dan terus belajar.

Persepsi saya mudah saja, dalam profesion perguruan hanya guru yang mengamalkan pelaksanaan pengajaran dan pembelajaran dan mengambil peduli tentang aspek perancangan, pelaksanaan dan refleksi sahaja yang sentiasa memperbaiki diri, mempersiap dan melaksanakan proses pengajaran dan pembelajaran dengan lebih baik dan berkesan.

Semua itu bukan mudah. Hanya yang sebenar-benar guru sahaja yang memahaminya. Jika diperhatikan kepada ilmu pendidikan ia pada saya amat membantu. Apa juga konsep pengajaran dan pembelajaran yang ditemukan hasil praktikal di lapangan ia tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk menjadi satu cara penyampaian ilmu agar jadi lebih baik dan berkesan.

Namun, apa yang perlu difahami bukan semuanya mampu dilaksanakan oleh guru. Misalnya P&P bestari yang memerlukan kepada guna pakai peralatan ICT @ TMK (Teknologi Maklumat & Komunikasi) hampir mustahil dapat dilaksanakan oleh setiap guru. Fasiliti yang disediakan di sekolah harian (bukan merujuk kepada sekolat elit) adalah terhad. Bukanlah niat saya untuk mencari alasan, tetapi kesimpulan yang perlu difahami adalah kita masih jauh ketinggalan menyediakan kemudahan pendidikan ke arah aspirasi sekolah bestari?

Seringkali guru dijadikan punca kepada kurangnya motivasi murid untuk belajar. Tetapi apakah tidak ada aspek lain yang menjadi sebab sampingan perkara tersebut? Jika hanya gurulah semata-mata puncanya tentulah guru juga punca kegagagalan masa depan.

Percayalah, sebagai guru tidak mungkin terpahat di sanubari untuk memusnahkan generasi dengan sengaja tidak mengajar. Sengaja tidak mengajar itu seumpama sengaja tidak masuk kelas.

Apakah kita sedar hal sebenarnya? Guru pada masa kini tidak hanya semata-mata mengajar. Ada berpuluh, beratus malah beribu peranan guru. Tetapi saya cukup kagum guru-guru biarpun difitnah dan ditohmah itu ini oleh anggota masyarakat tetap menjalankan tugas seperti biasa. Biarpun diuji dengan pelbagai situasi guru tetap teguh menjalankan amanah mendidik kerana mereka sedar mendidik itu adalah tugas yang mulia.

Melihat diri sendiri di sekolah tempat saya bertugas, saya bermuhasabah. Ada guru-guru yang lebih senior bahkan yang hampir ke era bersara pun ada. Ada yang masih muda baru mengenali pahit getir menjadi guru. Pelbagai ragam dan perangai pun ada. Tetapi, kita adalah kita. Selagi kita kenal diri dan berpegang dengan falsafah hidup yang benar kita tetap akan meneruskan perjuangan yang benar.

Banyak yang sudah berubah dan akan berubah sejak lima tahun ini. Ketika mula mendapat tawaran sebagai guru j-QAF dan ditempatkan di SK Padang Matsirat, saya banyak yang tidak itu. Begitulah resamnya orang baru. Tetapi sekarang alhamdulillah bolehlah sedikit sebanyak saya menbantu rakan-rakan lain. Sepanjang lima tahun ini saya perlu terima hakikat saya kehilangan beberapa perkara. Pertama saya kehilangan kawan baik saya dalam j-QAF iaitu Us. Nasir Ibrahim yang meninggal tahun lepas. Kedua saya telah kehilangan bos yang paling saya kagumi iaitu Hj. Mohd Rushdan Azizan yang akan menyambung pengajian di peringkat PHD. Sekarang saya sedang menelan kehilangan kawan-kawan seperjuangan yang sudah pun dapat tukar ke Tanah Besar sana meninggalkan Pulau Langkawi ini. Mereka adalah Malik, Aizul, Yusnita dan bakal menyusul ialah Syekh Nasir Awang. Mereka ini semuanya rapat dengan saya sebagai kawan seperjuangan. Banyak yang saya lalui dengan mereka. Ada yang jadi kenangan manis dan ada yang jadi kenangan pahit. Tetapi semuanya bermakna buat saya.

Saya masih bertuah kerana biarpun segalanya terpaksa saya telah, saya bersyukur kerana Rokhaimi dan Bashir Auni masih ada di Padang Matsirat. Selain itu Johari, Zul dan Dhiyauddin pun masih ada di Kuah. Maknanya masih di Langkawi. Bila ingatkan semua kawan-kawan saya ini saya rasa macam baru semalam mengenali mereka tetapi persahabatan yang terbina amat bermakna. Banyak yang sudah berubah seperti yang Rokhaimi tulis dalam blognya. Bertakung air mata saya baca blog Rokhaimi kerana apa yang ditulisnya itu adalah hakikat yang pahit perlu ditelan. Antara pertemuan dan perpisahan.

Dulu saya cukup takut dengan pegawai-pegawai dari PPD dan JPN. Apatah lagi kalau masuk bab pemantauan. Tetapi yang nyata ketakutan itu kadang-kadang hilang begitu sahaja dengan keramahan mereka. Saya cukup kagum dengan pegawai-pegawai ini bila mereka bersikap mesra dan ramah dengan guru biasa seperti saya. Bahkan ada antara mereka ini yang murah hati belanja makan guru biasa seperti saya. Saya rasa syukur dan bertuah. Biarpun Hj. Rushdan meninggalkan kerusi pegawai j-QAF dan berganti dengan Ustaz Musa dan kemudian sekarang ini Ustaz Somad, saya tetap juga beranggapan ketiga-tiga mereka tetap ada hubungan dengan j-QAF. Bukan itu saja, Ustaz Ismail Yahya, Ustaz Khairul Anuar dan Ustaz Mahir pun sama juga. Dalam MTQ Warga Pendidikan di Langkawi baru-baru ini saya berasa wujudnya saya di kalangan mereka. Satu perasaan yang sukar digambarkan.

Kalau ikutkan hati memang rasa lemah semangat sebab Hj. Rushdan akan meninggalkan kerja-kerja j-QAF dengan kami yang masih berjuang. Masih belum tahu kalah menang. Saya sematkan di hati, jangan kita pedulikan desakan diri, jadi guru memang tak boleh jadi kaya. Nak berumah besar, kereta mewah belum tentu. Jangan terkalah dengan desakan luar, jadi guru dan berkerja bukan semata-mata untuk habuan dunia. Jangan harap sangat pada kenaikan pangkat. Jangan harap sangat pada kenaikan itu ini, lulus PTK atau tak lulus itu bukan alasan untuk patah semangat dan putus asa. Lantaran sebenarnya jadi guru kita akan menjadi mulia.

Baru lima tahun, ada berpuluh-puluh tahun lagi di hadapan. Benarlah, perjalanan masih jauh dan berliku.




Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Tuesday, June 16, 2009

ABSTRAK

Oleh Akhi Mizi

SUDAH agak lama tidak menulis dalam blog ini. Hari ini update sekadar memasukkan beberapa gambar sahaja.


Gambar 1: Saya, isteri dan Ahmad Naufal Alwafi yang terkini. Ahmad Naufal Alwafi nampak semakin kurus sebab dah boleh berjalan.


Gambar 2: Kertas soalan peperiksaan PPT PKSR Bahasa Arab Tahun 4 (5 kelas) dan 5 (5 kelas) telah siap disediakan sebelum peperiksaan berlangsung. Alhamdulillah ketika entri ini ditulis markah telah siap selepas proses penyediaan soalan, peperiksaan, penandaan dan pemarkahan serta analisa siap.

Gambar 3: Adakah ini bangunan tercantik di Langkawi? yang pasti bangunan ini memang cantik. Bangunan baru ini di bina di Kok, Langkawi.



Gambar 4: Sebahagian hadiah saya sempena hari guru yang lalu. Hadiah semakin mengurang berbanding tahun-tahun lalu. Kata seorang kawan sebab saya tahun ini adalah guru disiplin. Hahaha...




Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Tuesday, May 19, 2009

KESAN PENDIDIKAN

Oleh Akhi Mizi

SAYA tidak perasan mengapa dan bila saya menukar gaya penulisan di blog daripada membahasakan diri sebagai AKU kepada SAYA. Ternyata setiap kali kita mengambil sesuatu keputusan kita perlukan alasan. Alasan untuk membenarkan rasa selesa bermukim dalam diri. Alasan supaya persoalan yang timbul dalam diri dapat dijawab nubari. Ironisnya gaya penulisan membahasa

AKU dan SAYA mempunyai kesan yang berbeza kepada khalayak pembaca.
Pada saya sama ada AKU dan SAYA kedua-duanya ada potensi tersendiri. Ada pendapat yang mengatakan membahasakan AKU sebenarnya nampak kasar dan adakalanya menjadi biadab. Misalnya apabila saya bercakap dengan orang yang lebih tua atau lebih mulia dengan membahasakan AKU pastinya saya akan dilabelkan sebagai biadab. Tetapi sedarkah kita, selalunya kita membahasakan AKU dalam doa kita kepada Tuhan. "Ya Allah, Aku memohon petunjuk dan rahmatMu." Jarang sekali hendak menggunakan saya. Jika boleh mahu sahaja sebut kami kerana ia lebih sopan dan lembut.

Membahasakan diri saya atau aku itu adalah hak masing-masing. Saya percaya setiap kita menggunakannya dalam pertuturan harian kehidupan. Sesuai dengan situasi, suasana, keadaan dan sasaran komunikasi. Malangnya ada di kalangan kita yang tidak langsung mengambil berat hal ini sehinggalah kadangkala kita gagal untuk menunjukkan contoh yang baik.

Semalam ketika saya singgah di sebuah kedai makan untuk membeli bungkus nasi goreng saya terkejut dengan tindakan seorang lelaki yang marah seraya menterbalikkan mangkuk berisi makanan berkuah dan beberapa tindakan biadab lain lantaran tidak dapat mengawal emosi marahnya. Lebih menyedihkan lagi kelakuan itu di hadapan dua orang kanak-kanak yang masih di peringkat sekolah rendah, yang barangkali jika bukan anaknya mungkin saudaranya.

Setelah melakukan tindakan tersebut lelaki itu memaki hamun dan menyumpah pula pelayan kedai makan tersebut. Dalam hati saya beristighfar berkali-kali. Dada berdegup kencang. Entah mengapa saya rasa marah dengan tindakan lelaki tersebut.

Seandainya lelaki itu marah apapun jua sebab dan alasannya, pada saya janganlah ditunjukkan sikap yang tidak matang itu di hadapan anak-anak yang masih menjalani proses pendidikan kerana ia akan menjadi punca tiadanya kesan pendidikan. Walhal guru-guru, para ustaz dan ustazah di sekolah mengajar adab sopan, nilai murni dan akhlak islamiah di sekolah untuk dipraktikkan. Jika teladan yang ditunjukkan oleh orang yang sudah dewasa seperti itu tindakkah kita terfikir suatu hari nanti si anak juga akan menurut. Kemana lagi hendak tumpah kuah jika tidak ke nasi?

Sempena hari guru ini saya selalu membayangkan tentang kesan pendidikan ini. Saya kesal dengan sikap sesetengah ibu bapa dan penjaga yang tidak membantu dalam pendidikan. Betapa sukarnya guru-guru untuk mengajar dan mendidik tetapi akhirnya elemen luar termasuk pengaruh media massa, persekitaran, rakan, ibu bapa yang menguasai mereka. Hiburan pula kian rancak dan menggila sehinggalah hilangnya jati diri untuk menjadi insan walhal negara mengidamkan modal insan kelas pertama.

Kita hampir pasti untuk mencapai kehidupan yang berkualiti tetapi adakah kita akan mencapai bahagia? Jika yang ada cumanya cebis-cebis usaha ikhlas yang ditertawakan oleh faktor luar apa gunanya lagi kita berharap pendidikan ini akan adanya kesan kerana tidak semua di kalangan kita yang membantu untuk mewujudkan kesan pendidikan ini.

Tetapi, saya tetap bersyukur kerana masih ada ramai juga yang membantu ke arah kesan pendidikan yang positif ini. Siapakan mereka? Adakah kita?

Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Monday, May 11, 2009

HARI-HARI PENTING DALAM BULAN MEI

Oleh Akhi Mizi

PERNAHKAH kita terasa yang kita ini penting untuk seseorang atau untuk orang lain? Atau pernahkah kita terfikir orang lain merasakan pentingnya wujud kita dalam kehidupan mereka. Saya hanya bertanya. Saya tidak akan memberikan jawapan. Kalianlah sendiri mencari jawapannya.

Hari-hari dalam bulan Mei tidak mungkin saya biarkan begitu sahaja. Hari-hari yang amat bermakna bukan kerana tarikhnya, tetapi kerana peristiwa yang berlaku pada hari bertarikh itu.

Anak saya yang pertama: Ahmad Naufal Alwafi dilahirkan pada 2 Mei, biarpun doktor meramalkan kelahirannya pada hujung April. Lebih 60 jam isteri saya menahan kesakitan hendak melahirkan putera sulung itu. Justeru Tuhan telah menentukan demikian.

Saya sendiri melihat isteri dalam bilik bersalin bertarung nyawa untuk melahirkan anak sulung itu. Saya memberikan dirinya motivasi, dorongan dan kekuatan. Saya membantunya untuk kuat. Saya mengampu kepalanya ketika jururamat menyuruhnya "push". Akhirnya kedua-dua mereka selamat.

Usai mendengar tangisan anugerah Allah itu, saya menyapu muka isteri yang tersenyum biarpun saya tahu dia masih kesakitan saat itu. Itulah pengorbanannya yang amat besar dan bermakna kerana menghadiahkan saya kemahuan untuk mengandungkan zuriat, menyusukan dan sama-sama membesarkan.

Saya melangkah dengan pelbagai rasa berselirat dalam diri. Selepas melihat muka emak kandung saya, ayah dan ibu mertua saya entah bila air mata saya telah mengalir laju. Saya masih ingat saya cuma ingat saya melafazkan perkataan 'selamat' kepada mereka yang setia menanti di luar bilik bersalin Hospital Langkawi petang 2 Mei itu.

Itulah hadiah dari Tuhan kerana Dia menganugerahkan anak itu pada bulan ulangtahun perkahwinan kami; bulan Mei.

Dulu semasa masih bujang dan menjejak kaki sebagai guru, saya cuma ingat pada bulan Mei tetang hari Guru. Itulah ingatan yang kuat kerana saya selalu terima hadiah. Bukan sedikit tetapi banyak. Biarpun kecil nilai hadiah, tetapi ingatan murid kepada guru itu lebih mustahak.

Manakala hari ibu, kadang-kadang lupa kerana setiap hari dalam kehidupan seorang anak adalah hari ibu. Mengapa harus menanti 10 Mei?

Tetapi selepas berkahwin 19 Mei dan 20 Mei telah menjadi hari paling penting kerana itulah ulangtahun pernikahan dan majlis Perkahwinan kami. Setelah itu 2 Mei juga menjadi hari penting kepada kehidupan saya sekeluarga.

Disebabkan hari-hari yang amat bermakna dalam bulan Mei telah mengusik kehidupan saya sekeluarga, tidak salah kiranya saya merakamkan beberapa ucapan untuk ditujukan kepada insan-insan terpilih dalam kehidupan saya.

1. Selamat ulangtahun kelahiran 1 buat Ahmad Naufal Alwafi

2. Selamat hari Ibu untuk teristimewa emak saya: Halijah Binti Ibrahim, ibu kepada anak saya: Althoharoh Binti Ali (Isteri tercinta), ibu mertua saya: Mah Binti Shari, ibu kepada anak-anak saudara saya (Kakak saya): Nor Hasanah Binti Ismail.

3. Selamat hari Guru untuk semua yang bergelar guru (kami keluarga guru).

4. Selamat ulangtahun pernikahan dan perkahwinan kepada isteri tercinta yang sentiasa menjadi teman paling memahami, Maafkan segala kesilapan abang.

Terima kasih kerana tahun ini bakal mengahdiahkan anak ke-2.

Segala kekurangan diri saya, harap dimaafkan.

Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.



Akhi Mizi


Wednesday, April 15, 2009

WAJARKAH WUJUD PERSATUAN GURU j-QAF?

Oleh Akhi Mizi


KETIKA mula-mula hendak diperkenalkan dulu, j-QAF (jawi, Al-Quran, Bahasa Arab dan Fardhu Ain) adalah satu perkara yang ganjil. Ketika itu, jangankan masyarakat… warga Pendidikan pun tidak tahu apa itu j-QAF. Lebih malang lagi jika ada di antara warga Pendidikan ini yang meletakkan persepsi yang negative terhadap program ini walhal ia adalah satu usaha yang murni bagi memperkasa Pendidikan Islam juga aspirasi Negara.

j-QAF adalah program perdana. Ini adalah hakikat yang pasti. Bukan kerana semata-mata ia diaspirasi oleh Y.A.B Pak Lah PM ketika itu (2003-2009). Tetapi kerana ia program yang besar dan bertujuan sebagai salah satu agenda misi Nasional ke arah melahirkan Modal Insan kelas pertama menerusi pendekatan Islam Hadhari. Ini juga merupakan jawapan saya ketika menghadiri temuduga SPP di Alor Star, ketika hendak dilantik untuk menjadi guru tetap.

Saya optimis ketika ini hampir mustahil j-QAF masih dianggap ganjil. Penerimaan masyarakat warga pendidik khususnya dan komuniti masyakarat amnya semakin bertambah baik. Apatah lagi Guru Pendidikan Islam yang dulunya terpaksa mengharung badai mendidik sendirian kini dibantu dengan guru j-QAF.

Kurikulum Pendidikan Islam pada masa kini dipertingkatkan dengan pendekatan yang amat mirip ke arah matlamat melahirkan ’jeel al-Quran’ (generasi al-Quran). Tambahan pula pengajian sedia ada dalam kurikulum Pendidikan Islam KBSR ketika ini (suatu hari nanti akan bertukar kepada KSSR) diajarkan dengan lebih berkesan menerusi sekurang-kurangnya dua orang guru iaitu GPI dan guru pembantu iaitu guru j-QAF. Pelajaran jawi pula diaktifkan dengan pengayaan dan pemulihan agar semua murid dapat membaca dan menulis jawi. Pengukuhan teori menerusi Model Bestari Solat adalah asas kepada pembentukan tabiat beribadat yang bersifat iltizam dan istiqamah. Ayuh kita terus menyokong dan melaksanakan usaha murni ini.

Banyak sebenarnya yang telah berlaku sejak program j-QAF dilaksanakan di sekolah-sekolah Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM) menerusi seliaan PPD, pantauan SPI JPN dan BPI KPM. Yang kurang bertambah. Yang bertambah dihiasi lagi supaya semuanya menjurus kepada memperkasa Pendidikan Islam.

Maka setelah itu, jika dulu Guru Pendidikan Islam kenal Majlis Tilawah Al-Quran (MTQ) sebagai program Ko-Akademik di luar sekolah, kini setelah adanya program dan Guru-guru j-QAF bukan sekadar MTQ yang setahu sekali di peringkat daerah itu sahaja bahkan bertambah pula dengan Majlis Khatam al-Quran (MKQ), Kem Literasi al-Quran (Klaq), Mukhayyam Bahasa Arab, Perkhemahan Perdana, Mahrajan Bahasa Arab dan sebagainya. Jika di sekolah pula dulunya cuma ada Pendidikan Islam kini ada pula Bahasa Arab. Dulu fokus kepada P&P di bilik darjah kini diperkaya dengan teori dan amali berwuduk setiap hari untuk kelas Khatam al-Quran, adanya pengukuhan al-Quran menerusi kelas Tasmik selepas waktu persekolahan pada setiap hari, Amali Solat menerusi Model Bestari Solat dan sebagainya. Jika dulu mengajar di kelas memadai kini surau digunakan hari-hari. Jika dulu Panitia Pendidikan Islam tiada bilik khas dengan adanya j-QAF wujudlah Bilik j-QAF yangmenjadi akses kepada Panitia Pendidikan Islam dan Panitia Bahasa Arab. Pengukuhan menerusi aktiviti Ko-Kurikulum pula dengan adanya Persatuan Pendidikan Islam, Persatuan Bahasa Arab dan Persatuan Seni Khat dan Jawi. Banyaklah yang sudah berubah. Banyaklah juga tanggungjawab guru-guru yang dipanggil ustaz dan ustazah ini.

Jumlah GPI dulu sikit, sekarang ditambah GPI j-QAF dan GBA j-QAF sudah bertambah banyak. Dulu sikit susah nak buat apa-apa, sekarang banyak alhamdulillah mudahlah. Nak gotong-royong surau pun bersemangatlah. Nak Hias bilik j-QAF supaya kondusif pun ringanlah. Semuanya ke arah yang baik-baik belaka. Inilah rahmat adanya j-QAF. Pendidikan Islam semakin bertambah kukuh, Bahasa Arab tidak dilupakan. Kesatuan bertambah utuh, Jasa jangan dilupakan.

Generasi awal yang meneroka j-QAF banyak ceritanya. Pelbagai cerita ada yang ditempatkan di seberang laut berjauhan dengan orang-orang tersayang. Sehingga kini pun masih bersemangat berjuang demi memastikan j-QAF tanpa gagal. Memang pun benar, di mana saja kita berkhidmat ada cabaran yang tersendiri. Yang di Kota raya, Pekan kecik, Pinggir desa, Kampung, Pulau hinggalah ke hulu pedalaman semuanya mempunyai cerita berbeza. Tetapi sedar atau tidak sedar kita semua warga pendidik j-QAF menggalas amanat yang sama.

Generasi kemudian pun apa kurangnya. Banyak juga ceritanya. Yang positif ada yang negatif pun ada. Macam-macamlah hal j-QAF ni. Dulu tak ada pegawai sekarang dah ada pegawai. Rakan-rakan generasi awal ada yang sudah sah dalam perkhidmatan dan mendapat pengesahan tetap berpencen. Ada juga yang sudah kembali ke pangkuan keluarga setelah gigi berusaha, panjat tangga sana, masuk pintu sini, panjat bangunan sini keluar pintu sana. Macam-macamlah yang dah berlaku. Lama juga sebenarnya sudah j-QAF ini rupanya. Macam-macam cerita dah jadi.

Tahun hadapan adalah tahun 2010. Hasrat berjayanya j-QAF atau gagal semuanya akan disemak semula. Jika berjaya alhamdulillah, inilah hadiah pada usaha kita selama ini. Jika gagal, apalah nasibnya. Siapalah hendak perjuangkannya. Nak berharap dan bergantung kepada siapa? Siapa yang akan perjuangkan j-QAF ini dengan realiti guru-guru j-QAF masing-masing seperti buih-buih di lautan yang menghempas pantai kemudian berkecai masing-masing. Benarkah wujudnya kesatuan antara guru-guru j-QAF. Macam mana nak bersatu kalau tidak ada persatuan? Pernahkah kita warga guru j-QAF terfikir ini semua?

Paling mudah adalah bergabung dengan persatuan sedia ada dengan menjadi ahli biasa. Bayar yuran kemudian suram. Datang mesyuarat agung setahun sekali kemudian menyepi. Realitinya persatuan guru sedia ada mempunyai agenda perjuangan mereka sendiri. Agenda guru-guru j-QAF siapa hendak perjuangkan? Agenda untuk memastikan j-QAF terus dilaksanakan dan kebajikan untuk guru-guru j-QAF siapa yang akan perjuangkan? Mustahil Guru-guru yang bukan guru j-QAF akan perjuangkan. Mereka juga ada agenda mereka sendiri.

Guru-guru j-QAF akan jadi komuniti yang ramai tetapi belum tentu kuat. Tetapi jika semuanya bersatu hati berjuang di lapangan sebenar barangkali j-QAF akan terus diteruskan, digilap dan diperkasa. Akan lahir nanti Guru Cemerlang j-QAF dan tentunya j-QAF tidak akan ditentang. Lihatlah nasib PPSMI. Bagaimana pula dengan nasib j-QAF jika tidak ada pejuang-pejuang yang sebenar memperjuangkan j-QAF. Kalau setakat menulis di blog, berbincang di forum, atau bersembang sesama kita di talian atau luar talian sahaja tanpa adanya persatuan sampai ke mana perkara yang hendak diperjuangkan itu nanti?

Mungkin di peringkat Zon atau Daerah sudah ada agenda mempersatukan guru-guru j-QAF ini di bawah persatuan kecil masing-masing tetapi bukankah lebih molek jika kita semuanya bergabung dalam satu kesatuan yang lebih besar. Justeru, jika pendapat ini tidak sesuai anggaplah ia cuma satu pendapat dari satu suara kecil yang tidak akan menjejaskan apa-apa. Tetapi jika pendapat ini sesuai, apa pula tindakan selanjutnya?

Justeru, fikir-fikirkanlah wajarkah wujudnya Persatuan Guru j-QAF?
Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Monday, April 6, 2009

BUKU CATATAN

Oleh Akhi Mizi

SEJAK kebelakangan ini, idea menulis langsung tak menjelma. Kalau ada pun susah nak dikembangkan. Bukan itu saja, semangat menulis pun tak kuat biar pun kemahuan masih ada. Saya pun tidak faham diri. Barangkali kerana kesibukan dengan profesion guru ini juga menjadi faktor kurangnya menulis.
Setelah idea tidak muncul-muncul juga, jalan terbaik adalah dengan mencari idea itu. Idea yang dicari ini pun susah hendak didapati. Sehinggalah saya berjumpa dengan sekelompok buku catatan saya.

Wah, memang banyak buku catatan saya! (buku catatan lama sebenarnya). Satu persatu buku itu saya teliti ketika hari berubah dinihari. Isteri dan anak telah lelap di kamar. Saya masih setia membelek buku-buku catatan itu. Kesemuanya sejak mula melibatkan diri dalam profesion ini. Sejak GSTT di SK Ewa, sehinggalah sudah Disahkan Dalam Perkhidmatan Keguruan di SK Padang Matsirat, Langkawi. Sejak belum ada apa-apa sehinggalah ada macam-macam. Sejak belum berjumpa calon isteri sehinggalah bahagia di sisi. Sejak belum jadi suami dan Baba sehinggalah sedang menjadi suami dan Baba. Bahkan hujung tahun ini saya bakal menerima seorang lagi cahayamata ke-2, insyaAllah.

Saya akui, saya memang perlukan buku catatan. Sejak di bangku sekolah menengah lagi sehinggalah sekarang buku catatan tetap akan ada bersama saya. Juga sebatang pen. Di Mesir pun begitu. Sehinggalah kini. Buku catatan memberikan saya ruang untuk menulis catatan peribadi selain mencatat idea penulisan. Tetapi malangnya sejak bila pun saya tak pasti, tabiat menulis idea penulisan itu hilang. Saya membelek semula buku-buku catatan lama saya. Memang idea penulisan tak tercatat pun dalam buku catatan itu.


Gambar - 13 buah buku catatan lama sejak 2004 sehingga 2008.

Saya dapat mengesan perubahan tabiat ini. Saya rungsing kerana idea penulisan kreatif masih belum juga menjelma. Serentak itu teringat pula pertanyaan emak bulan lepas tetang penulisan saya. Kata emak "Hang dah tak menulis ka? Dah lama tak terbit cerita hang." Maksud emak saya, cerpen saya. Sebab jika terbit di Penerbitan Majalah atau akhbar sama ada saya yang akan memberitahunya atau adik-beradik saya akan memaklumkan kepadanya. Ayah pun sama, dia amat menyokong saya meneruskan penulisan sebagaimana yang pernah diperjuangkan para ulamak terdahulu. Ulamak-ulamak terdahulu dikenali kerana ilmu yang mereka titipkan dalam karya-karya mereka. Tidak semestinya buku agama, manuskrip ilmiah, tetapi cerpen dan novel juga adalah saluran dakwah yang berkesan. Ayah mempunyai pandangan yang adil dalam hal ini. Saya bertuah kerana ayah dan emak menyokong saya menulis. Kakak saya pun sama. Dan yang paling utama orang tercinta di sisi saya sentiasa menyokong saya, siapa lagi jika bukan isteri tersayang Althoharoh Binti Ali.

Tabiat menulis idea penulisan dalam buku catatan yang terhenti itu mungkin antara punca saya kurang produktif menulis. Saya bermuhasabah. Di e-groups Adabuna (Himpunan Penulis lepasan Timur Tengah) pun saya mencuba menimbulkan semangat diri. Jika kawan-kawan Adabuna terus menyokong antara satu sama lain tentu kita akan kembali teguh.

Setelah diteliti lagi. Pada 2009 ini saya masih menggunakan 5 buah buku catatan (campur aduk) yang setia berada dalam beg laptop saya. Ternyata saya cuma menggunakan pada masa sekolah seperti untuk mencatat apa kerja yang patut dibuat, apa isu yang patut diselesaikan, catat kesalahan disiplin murid dan catat apa-apa yang berkaitan dengan kerjaya guru ini. Tiada pun yang melibatkan idea penulisan kreatif.
Cerpen terakhir yang saya hasilkan adalah "Kepulangan Syawal" yang terbit di Mingguan Malaysia oktober tahun 2008. Setelah itu, jangankan cerpen puisi pun tak ada.


Gambar - 5 buah buku catatan yang sedang digunakan pada 2009.

Saya rindu untuk mengetuk jari-jemari mengarang cerpen atau menyudahkan novel yang terbengkalai semula. Saya amat malu jika saya tidak dapat kembali sebagai seorang penulis muda yang punya sesuatu untuk masyarakat. Saya tentu akan kesal jika saya tak berbuat apa-apa.

Saya berazam untuk mula kembali ke tabiat menulis catatan idea penulisan dalam buku catatan saya. Setelah itu barulah idea-idea itu boleh dihamilkan dalam bentuk karya yang akan lahir dari rahim kreatif sebagai sebuah hasil yang baik.

Selain buku-buku catatan saya itu, saya masih ada buku-buku catatan lain di internet yang barangkali boleh menyumbangkan kembali idea penulisan kepada saya.

Tidak lain dan tidak bukan buku-buku catatan itu adalah Blog online saya sendiri:
1. PUJANGGA ONLINE - JURNAL JALAN HIDUP di http://akhimasrawi.cjb.net/
2. MASRAWI Online - Jurnal Jalan Hidup di http://akhimasrawi.blogdrive.com/
3. BLOG AKHI MIZI :: Persepsi & Realiti :: di http://akhimizi.blogspot.com/
Semoga saya boleh terus menulis.
Salam juang mustamir.



Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Wednesday, March 11, 2009

TIDAK MENULIS TETAPI TETAP MEMBACA

Oleh Akhi Mizi

SAYA tidak ingat bila sebenarnya saya pandai membaca. Bahkan saya juga tidak pasti bilakah sebenarnya saya pandai membaca dengan pantas. Hakikatnya saya tidak pernah belajar kelas persediaan pra-sekolah atau lazimnya disebut TADIKA atau TABIKA atau PASTI atau juga PRA-Sekolah.

Sedar-sedar sahaja saya didaftarkan tahun 1 di SK Ulu Melaka. Dengan tanpa asas ABC maka saya ditakdirkan berada di kelas 1 Kuning iaitu kelas yang kedua dan terakhir selepas kelas Merah, sebab ada dua kelas sahaja. Di situlah saya mula mengenal ABC dan 123. Namun, Alif Ba Ta saya sudah belajar sejak umur 6 tahun lagi menghadiri kelas Al-Quran di rumah Tok Long Man.

Barangkali situasi pada masa itu yang tidak memungkinkan saya ke kelas Tadika. Justeru saya tidak pernah menyalahkan ibu bapa saya mengenai hal ini, walaupun hakikatnya kakak saya dan adik-adik yang lain semuanya mengalami zaman pra-sekolah baik di Tadika mahupun kelas Pra di sekolah. Cuma saya yang tidak.

Alhamdulillah. Mujurlah Tuhan mentakdirkan saya dalam kategori ”cepat belajar” jika tidak mungkin sekarang saya tidak boleh menjadi seorang guru. Mungkin saya jadi yang selain guru.

Semuanya cumalah nostalgia lampau, yang jika dikenang dengan kuat akan menimbulkan pelbagai rasa dalam diri. Kadang-kadang saya terpaksa membiarkan rasa-rasa itu berselirat dalam diri dan berjabalan dalam jiwa.

Apa yang pasti saya mula menulis secara tidak kreatif semenjak saya mula dimasukkan ke sekolah. Biarpun saya tidak ingat bilakah saya pandai membaca, tetapi saya ingat bila saya mula menulis secara kreatif. Mujurlah. Karya pertama saya adalah sebuah cerpen yang saya tulis semasa berumur 15 tahun. Biarpun cerpen itu banyak kelemahan dan diedit banyak oleh Editor Majalah Nur Almaad (Majalah sekolah menengah saya belajar dahulu), ia tetap sebuah penulisan. Ia tetap sebuah karya. Sejak itu saya terus menulis sampai sekarang. Cuma sekarang agak suram.

Menulis dan membaca adalah dua perkara mulia kerana ia berkaitan ilmu dan pena. Namun sebelum menulis mesti membaca. Ini adalah disiplin ilmu yang hakiki. Jika tidak ilmu tidak akan tersebar.

Wahyu pertama yang diturunkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad SAW melalui Jibril a.s adalah “Iqra’” iaitu tuntutan untuk membaca. Justeru, benarlah kata-kata hikmah Arab yang bermaksud “membaca adalah anak kunci ilmu.”

Penulis yang menulis dengan gaya “ikut suka aku” atau “lantak aku” atau “sapa tak suka boleh blah” pada saya adalah penulis yang tidak beretika. Lantaran penulisan pada hakikatnya adalah wacana yang patut dijaga tatasusilanya. Bukan dijadikan bahan untuk menghasut, menghina, menghentam, mencerca, menyakiti, menimbulkan fitnah atau selainnya. Penulisan adalah satu cara untuk menyampaikan ilmu, memindahkan maklumat, menimbulkan kesedaran, memotivasi diri, meningkatkan semangat dan sebagainya. Justeru elokah kita perbetulkanlah apa yang salah kita fahami dan amalkan selama ini. Mungkin saya juga tersilap. Maka yang terbaik adalah perbetulkan. Jika tidak mungkin kita akan tergolong dalam golongan yang rugi di akhirat nanti.

Sepanjang tidak menulis saya masih sempat membaca blog-blog blogger lain. Masih sempat meninjau untuk tersentuh hati dengan tulisan Amir di catatan betajuk Family First, tergelak dan terhibur dengan Tulisan Us Hasmadi di catatan bertajuk Februari dan mengutip info dari blog-blog yang lain. Namun, kecenderungan buat masa ini adalah melayan emosi dengan cerita-cerita yang ada unsur realiti seperti yang ditulis dua blogger itu. Ini bukanlah bermaksud blog-blog lain tidak bagus cuma saya rasa mereka berdua itu telah cuba kelainan dalam menulis. Mungkin sesetengah daripada kita tidak suka berkongsi cerita peribadi dengan orang lain. Tetapi kadangkala berkongsi dengan orang lain adalah lebih baik daripada memendamkannya sendiri.

Gaya penulisan blog biasanya berubah-ubah mengikut mood penulis itu sendiri. Tetapi saya amat seronok jika penulisan gaya santai Us Hasmadi dapat dikekalkan. Tahniah kepada beliau. Dulu saya ada mengenali seorang blogger dengan nickname Mat Jan JJ, tetapi semenjak dia menyepi dari dunia blog saya sudah tidak dapat tergelak di depan notebook. Perlu juga ada penulis santai agar dunia blog ini tidaklah sekadar bebentuk info, ilmu, pengetahuan, dakwah, laporan dan berita. Biarlah ia juga memaparkan cerita-cerita realiti yang menyentuh emosi sama ada suka mahupun duka.

Walaupun saya tidak sempat menulis kerana tidak sempat sejak akhir-akhir ini, tetapi saya tepat sempat membelek dan membaca blog-blog rakan-rakan blogger yang lain. Alasan sibuk tidak perlu diterjemahkan untuk menggambarkan tidak sempat.

Lantaran membaca dan menulis itu adalah dua perkara yang berbeza tetapi tetap seiring bersama maka tidaklah saya dapat lupakan untuk menulis semula. Meskipun saya tidak ingat bila saya mula pandai membaca tetapi saya tetap ingat saya telah pun pandai menulis dan pandai membaca. Justeru mengapa harus saya tinggalkannya?



Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Monday, February 23, 2009

TERINGAT "UMMU DUNYA" MESIR 1

Oleh Akhi Mizi

NOSTALGIA safar ilmu selama empat tahun lebih di Ardil Kinanah "ummu dunya" Mesir tetap segar di saku ingatan. Tidak mungkin dapat saya lupakan. Memori indah terutamanya. Memori zaman belajar. Zaman bergelar mahasiswa. Terasa cepat sungguh masa itu berlalu.

Langkah pertama di Mator Jadid Cairo pada jam 6.40 a.m waktu Mesir pada 11.10.1999 itu adalah permulaan yang menjadi langkah perjuangan untuk mencicip ilmu di Universiti Al-Azhar. Ditakdirkan permohonan saya untuk menyambung dalam Fakulti Syariah Islamiah di Al-Azhar Tanta makbul. Sebelum ditauzi’kan ke Furu’ el-Gharbiyah sempat juga bertalaqqi al-Quran di Masjid Raba’ah el-Adawiyah, menghadiri Muhadharah Ulum Hadis Dr. Ahmad Umar Hasyim yang ketika itu merupakan Rektor Al-Azhar.

Melengkapi diri dengan kitab-kitab kecil silsilah Abdullah Nasih Ulwan, Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, dan Al-Ustaz Said Hawa yang diratah isinya. Berjemaah di masjid-masjid sejurus mendengar azan tidak kira di mana berada. Bermuzakarah isi-isi kitab kuliah dan kitab-kitab rujukan dalam liqa' bersama teman seperjuangan. Jaulah dan rehlah pada masa cuti. Bertalaqqi al-Quran. Mentasmik hafazan. Talaqqi kitab dan Daurah Hadis. Bersembang sampai larut malam. Ke mana-mana memanjat bas awam, kereta api, metro atau el-tramco. Semuanya sirna kini. Rindu sangat rasanya.

Empat tahun lebih di Mesir bukanlah lama sangat. Sepanjang tempoh itu sekali pun saya tidak pulang bercuti di tanahair. Bila dikenangkan, masa-masa yang dihabiskan di Mesir adalah masa-masa yang amat bermakna dalam hidup. Biarpun tidak semuanya manis. Biarpun tidak semuanya suka. Tetapi pahit dan duka itu adalah pelengkap kepada suka dan manis kehidupan yang realitinya memang begitu.

Mesir membayangkan saya kenangan-kenangan itu semua. Andai saya boleh ke sana lagi... saya pasti rindu akan terubat meskipun cuma sedikit. Lantaran segalanya tidak akan berulang kembali. Mereka yang berdampingan dengan saya dan perjuangan menuntut ilmu adalah insan-insan yang mengetahui sebahagian daripada kisah-kisah saya.

Cukup cepat masa berlalu.

Pulang kembali ke Malaysia di Lapangan Terbang Antarabangsa Langkawi pada 18 Disember 2003. Disambut keluarga dan sanak saudara. Ceria walaupun air mata tertumpah lagi sekali. Saya ingat masa saya nampak wajah emak saya cuma menuturkan "cukuplah, tak mau teriak lagi dah..." tapi hakikatnya... emak mengesat air matanya dan saya pun turut sama.

Kini segalanya telah pergi. Segalanya tinggal memori.

Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Sunday, February 22, 2009

TERKENANG YANG BAIK-BAIK

Oleh Akhi Mizi

SAYA sendiri sedar perubahan berlaku pada otot-otot wajah saya ketika membaca semula catatan-catatan saya yang lepas-lepas, terutamanya catatan-catatan selepas bergelar guru j-QAF. Dahi saya mengerut, muka mencuka, mata mengecil dan dada resah. Ironisnya saya sendiri tidak faham mengapa kebanyakan catatan saya itu menatijahkan hal demikian. Justeru, saya hendak berhenti menulis.

Berhenti menulis yang saya maksudkan adalah menulis realiti yang kebanyakannya adalah umpama bara yang membakar. Ia bukan sahaja membakar sesuatu tetapi membakar diri juga. Realiti yang saya tulis kebanyakannya sukar diterima dan ditelan. Ini kerana memang kita sukar untuk hidup mendepani realiti yang sukar-sukar ini. Realiti yang tidak enak ini kita semua memang tidak mahu, tetapi hakikatnya bukan semuanya indah seperti yang diaspirasikan.

Dunia pendidikan pada saya patut diterjemahkan dengan merakamkan perkara-perkara yang enak dan lazat. Lantas saya terkenangkan catatan-catatan saya semasa zaman belajar dahulu. Entah mengapa, saya sendiri tidak jemu membaca cerita sendiri. Mungkin kerana kebanyakan catatan itu adalah catatan yang menyenangkan dan baik-baik sifatnya.

Saya mempunyai pilihan. Sama ada hendak terus membongkar realiti yang pahit-pahit atau menulis yang molek-molek dan indah-indah. Semuanya terpulang kepada diri. Kerana wacana bukan sempit.

Rehat. Masa akan tamat. 10 minit lagi kembali ke kelas. Formaliti bukan cara saya. Saya suka cara santai. Saya hendak berhenti menulis.

Tetapi bukan bermakna saya hendak berhenti menulis semuanya. Kerana menulis itu adalah minat dan perjuangan saya.


Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Tuesday, February 17, 2009

BERHENTI MENULIS

Oleh Akhi Mizi

SAYA mahu berhenti menulis. Benarkah? Ya benar. Memang benar. Tapi sekarang ini pun bukankah saya masih menulis?

Sebenarnya saya menipu diri sendiri jika saya nyatakan saya mahu berhenti menulis kerana menulis kepada saya adalah sesuatu yang tidak mungkin saya tinggalkan. Jika begitu kenapa tidak menulis? Menulislah dan teruskan menulis.

Biarkanlah apa pun tanggapan orang. Menulislah terus. Itulah desakan yang saya dapat sebagai motivasi sedangkan mereka sedikit pun tidak fikir, akibat yang terpaksa ditanggung penulis. Bukti-bukti yang ada di sekeliling sudah jelas, jadi benarlah saya memang mahu berhenti menulis.

Penulisan realiti, adalah genre yang berbahaya kepada penulis. Apa gunanya menulis jika sudah tahu bahaya di hadapan. Lebih baik saya tumpukan kepada kerjaya saya sebagai seorang guru. Kerja-kerja pun banyak dan ada yang terbengkalai.

Penulisan adalah bidang sampingan. Saya akan terus menulis dalam genre yang kurang berisiko. Pastinya genre kreatif dan genre ilmiah.

Justeru, sekarang ini saya nekad.

Blog ini akan berubah lagi sekali pengisiannya. Maaf, jika ia tidak memenuhi citarasa anda.


Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Monday, February 2, 2009

ASPIRASI DAN REALITI: ANTARA KEMAHUAN DAN KEMAMPUAN

Oleh Akhi Mizi

TIDAK semua orang suka situasi serius ketika berbincang. Ada orang yang lebih suka cara santai dan kelihatan tidak formal. Bahkan itulah yang majoritinya. Meskipun sebenarnya masih ada yang suka cara serius kerana pada mereka cara serius itulah cara terbaik.

Masing-masing kita mempunyai persepsi yang berbeza. Jangan salahkan perbezaan itu, kerana ia memang diciptakan Tuhan untuk kita berfikir.

Bagaimanapun saya sukakan cara santai kelihatan tidak formal dan mesra ketika berbincang. Ini bukanlah bermaksud dalam semua situasi lantaran pada situasi tertentu kita memangnya perlu serius.

Saya cuma boleh meneka, tidak semua guru j-QAF baik GDL mahupun guru yang telah berstatus GST atau PPPS memahami 100% pelaksanaan program j-QAF. Barangkali buku panduan dan model-model P&P Kurikulum dan Ko-Kurikulum j-QAF pun tidak dihadap dengan berkesan. Setelah itu, muncullah masalah dari sudut pelaksanaan.

Sebenarnya siapa-siapa pun sama. Buku panduan yang tebal itu mustahil dibaca dari kulit depan ke kulit belakang. Jika ada pun mungkin 1 dalam seratus. Siapa minat hendak baca semuanya? Belum lagi ditambah dengan masalah buku tersebut tidak sampai ke sekolah. Walhal, ia sepatutnya sampai.

Mustahil setahap manapun, tugas tetap tugas. Pelaksanaan tetap perlu dilakukan. Biar apa rintangan dan halangan.

Atas alasan itu saya sering mengaitkan dalam penulisan saya, persepsi mahupun aspirasi kadangkala tidak dapat menjadi realiti kerana kadang kala realitinya berbeza. Namun, ia bertitik tolak atas dua alasan iaitu kemahuan dan kemampuan.

Saya yakin, majoriti guru j-QAF mempunyai kemahuan yang positif. Tetapi persoalannya apakah mereka mempunyai kemampuan untuk melaksanakannya?

Jika sekolah yang kecil saiz kelas serta murid tentu tidak jadi masalah. Tetapi jika sekolah yang besar jumlah kelas dan murid, jawablah sendiri adakah guru-guru mempunyai kemampuan untuk melaksanakan model-model j-QAF. Sebenarnya mereka ada kemahuan untuk buat, tetapi kemampuan tidak sampai.

Bak kata pepatah, "orang rajin mencari jalan, orang malas mencari alasan."

Benarkah?


Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/

Tuesday, January 20, 2009

BAGAIMANAKAH MASA DEPAN PROGRAM j-QAF?

Oleh Akhi Mizi

Soalan yang sama pernah diulang baca oleh Al-Fadzil Ustaz Nahwiyuddin dalam majlis penutupan Kursus Khas GPI program j-QAF Fasa 1 di INSPIN, Alor Star pada November lalu. Katanya, soalan itu ditanyakan seorang peserta yang menghadiri kursus sama anjuran sebuah PPD.

Saya masih ingat. Katanya j-QAF akan terus berjalan kerana ia sudah menjadi dasar. Jika tidak silap begitulah bunyi jawapan beliau. Syukur.

Alhamdulillah, nampaknya masa depan program j-QAF akan terbela. Namun, siapa pula yang akan membela kebajikan dan masa depan guru-guru yang melaksanakan program j-QAF ini? Selepas 2010 guru j-QAF barangkali akan menjadi sebuah komuniti yang majoriti dalam institusi keguruan. Nampaknya kuasa meminta dan menentu akan mengakrabi komuniti ini, insyaAllah. Dan komuniti ini akan bertambah perkasa lagi bila ia menjadi komuniti Pendidikan Islam dan Bahasa Arab yang menggabungkan kesemua GPI dan GBA serta GJQ.

Apakah kita boleh menentukan iklim masa depan?
Tentu tidak boleh. Tetapi kita boleh melakarkannya. Mustahil untuk melukis di dada langit, tetapi tidak mustahil kalau kita melukit pada kaca lutsinar dan mempamerkannya di dada langit. Tentu kita akan nampak apa yang kita mahu.



Sebarang KOMENTAR PERIBADI sila hantar ke emel. Sebarang perkataan, provokasi atau maklumat daripada user lain adalah di luar tanggungjawab penulis.

Akhi Mizi
myakhimizi@yahoo.com
http://akhimizi.blogspot.com/